06 June 2011

Rumoh Cut Nyak Dhien


Rumah ini adalah lokasi asli tempat tinggal pahlawan nasional perempuan, Cut Nyak Dhien. Bangunan yang ada sekarang ini adalah hasil replika karena yang asli telah dibakar hangus oleh Belanda pada tahun 1896. Situs sejarah ini terletak di Jalan Cut Nyak Dhien, desa Lampisang, kecamatan Peukan Bada, Aceh Besar. Di rumah ini dulu Cut Nyak Dhien berlindung dan menyusun strategi perang. Di rumah ini pula orang-orang berlindung saat gelombang tsunami menerjang Aceh tahun 2004 silam.


Bangunan berbentuk tabung ini adalah salah satu bagian yang masih asli. Ini adalah sumur yang memang dibuat tinggi dan bibir sumur mencapai lantai dua. Bibir sumur dibuat tinggi dengan tujuan agar tidak ada pihak musuh (Belanda) yang bisa memasukkan racun ke dalam sumur tersebut.
Cut Nyak Dien
Cut Nyak Dhien dibesarkan dalam lingkungan suasana perjuangan yang amat dahsyat, suasana perang Aceh. Sebuah peperangan yang panjang dan melelahkan.




Ruang rapat dan menerima tamu
Kamar tidur 






14 comments:

  1. walaupun sudah tidak asli, tapi bangunannya masih keliatan klasik. di dalamnya juga bersih, rapi, dan tertata dengan baik.. jadi tergoda untuk ke aceh selain medan dan padang.. :)

    salam kenal ya amelia..

    ReplyDelete
  2. Tri Setyo Wijanarko: benar sekali.. hahaha, makanya datang langsung ke Aceh laa..
    salam kenal juga :)

    Sabjan Badio: luar biasa, alhamdulillah :)

    ReplyDelete
  3. lagi2 nelva that mantab!

    postingannya menghilangkan kangen ama rumoh cut nyak dien yg dulu banget pernah kak kunjungi. tp ne yg stelah tsunami yah? kayaknya ada bbrapa hal yg brubah ya va, mm.. tp apa yah? (lupa) hehehe

    ReplyDelete
  4. wow keren euyyy
    chika udah pernah main ke rumah2 itu
    waktu itu chika ke aceh lagi ada pameran gitu...
    kebetulan waktu itu ada mtq mahasiswa di loksmawe dan mampir ke banda :D

    ReplyDelete
  5. waaah... jadi tau nih kalo ke Aceh tempat mana yg mesti dituju, walaupun replika tidak mengecilkan nilai historisnya..
    TFS ya Nelva.. :)

    ReplyDelete
  6. hmmm...cantek rumoeh cutnyak dien..masuk byar ngak?

    ReplyDelete
  7. kakak masih penasaran gimana ya car negmabil air disumurnya?

    ReplyDelete
  8. kk Dhe: heei kk mantab cit hai, enak kali di Bali, pengen juga kami >.<

    kalau ga salah disini ga kena tsunami kk, soalnya terhalang sama gunung gt, kalau pun kena cuma air sedikit airnya.

    ♥chika_rei♥ : waah, kapan tu? datang2 lagi yaa :D

    Fathiyya: iyaa nih :)

    vita@kriyalea: iyaa benar, makanya kalau mau liburan ke sini ajaa yaa, hehe :D

    ule'e senget: ga bayar kok, GRATIS ^^

    ReplyDelete
  9. wihhh bagus ya rumah nya cutnyakdien. padahal kan dulu tuh jaman peperangan. berarti dia emang kaya yahhh. dari rumah nya keliatan.

    alhamdulillah peninggalan cut nyak dien ngak ancur pas bencana tsunami.

    salam kenal nevla

    ReplyDelete
  10. Bayu Hidayat: iyaa Alhamdulillah.

    salam kenal juga :)

    ReplyDelete